//5T4T3
you're reading...
PATRIOTISME SAYA

Otak Anda Panas, Menguaplah

menguap

TEMPO.CO, New York – Setiap orang pasti pernah menguap, tetapi penyebab seseorang menguap masih menjadi misteri hingga kini. Sebuah penelitian terbaru mengungkapkan bahwa menguap mungkin bisa membantu mendinginkan otak yang terlalu panas.

Para peneliti dari Austria, seperti dikutip situs Health Day edisi 8 Mei 2014, menemukan bahwa jumlah kuapan setiap orang berbeda-beda, tergantung pada temperatur udara. Karena itu, orang jarang menguap di luar ruangan karena temperatur di luar biasanya sangat panas atau sangat dingin.

Dalam penelitian terbaru, tim yang dipimpin oleh Jorg Massen dari University of Vienna mendata kebiasaan menguap orang-orang yang beraktivitas di udara terbuka di Vienna, Austria, selama musim panas dan musim dingin. Para ilmuwan kemudian membandingkan hasil tersebut dengan eksperimen sejenis yang dilakukan di Arizona. Partisipan dalam semua studi itu diminta melihat gambar orang yang menguap untuk mencari tahu ihwal “kuap yang menular”, dan kemudian melaporkan perilaku menguap mereka sendiri.

Orang-orang di Vienna ternyata menguap lebih banyak pada musim panas ketimbang musim dingin, sementara hal yang sebaliknya terjadi di Arizona. Para ilmuwan juga menemukan bahwa kuap yang menular lebih kerap terjadi saat suhu udara sekitar 68 derajat Fahrenheit. Kuap jarang muncul saat suhu udara lebih tinggi dari itu, atau sekitar 98,6 derajat Fahrenheit selama musim panas di Arizona atau sekitar titik beku selama musim dingin di Vienna. Hasil riset ini dipublikasikan secara online di jurnal Physiology & Behaviour.

Seperti yang diijelaskan oleh para peneliti, kuap untuk mendinginkan otak tidak terjadi ketika suhu di udara terbuka sepanas suhu tubuh seseorang atau malah lebih panas. Bahkan, kata Massen, pendinginan otak ada kemungkinan tidak terjadi pada musim dingin. Pendinginan otak bisa meningkatkan kemampuan otak sehingga kuap yang menular bisa menjadi kebiasaan evolusioner yang berarti meningkatkan kesiagaan secara menyeluruh sekelompok orang.

HEALTH DAY | ARBAIYAH SATRIANI

About syafyess

Saya dilahirkan di kota Pekanbaru yang terkenal dengan cuaca panasnya dan daerah paling kaya di Indonesia karena diatas dan dibawah buminya menghasilkan minyak.

Diskusi

Belum ada komentar.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Arsip

Blog Stats

  • 362,187 hits

Map MyVisitor

Flags MyVisitors

free counters

%d blogger menyukai ini: