//5T4T3
you're reading...
PATRIOTISME SAYA

TULANG ADIK CLEOPATRA YANG DIBUNUH DITEMUKAN

TEMPO.CO, London – Seorang arkeolog mengklaim telah menemukan tulang adik tiri Cleopatra yang tewas karena dibunuh. Kini mereka menaruh harapan pada teknik forensik baru untuk mengidentifikasinya.

Tulang Putri Arsinoe IV, yang dibunuh lebih dari 2.000 tahun yang lalu atas perintah Ratu Mesir Cleopatra, ditemukan di sebuah makam di Efesus, sebuah kota besar dan penting Yunani kuno di pantai Asia Kecil. Kini kota itu masuk dalam wilayah Turki barat. Temuan ini adalah peninggalan pertama dinasti Ptolemaic yang siap untuk diidentifikasi.

Putri Arsinoe adalah adik Cleopatra. Beberapa orang menyebutnya adik tiri. Keduanya diyakini berayah sama, Auletes Ptolemy XII, tetapi apakah mereka berasal dari ibu yang sama atau berbeda, tak pernah jelas.

Sebuah perebutan kekuasaan antara Cleopatra dan adiknya, Ptolemeus XIII, memisahkan dua bersaudara itu. Dalam perebutan kekuasaan tersebut, si penggoda legendaris itu meminta bantuan Julius Caesar. LiveScience melaporkan, Cleopatra melihat adiknya bergabung dengan tentara Mesir untuk melawan legiun Roma.

Setelah kemenangan Cleopatra dengan bantuan Roma, Arsinoe menjadi tawanan dan diizinkan untuk tinggal di pengasingan di Efesus. Namun, diyakini, Ratu Mesir itu selalu melihat adiknya sebagai ancaman.

Setelah pembunuhan Caesar, dia membujuk kekasih barunya, Marc Antony, untuk membunuh Arsinoe pada tahun 41 Sebelum Masehi.

Dua ribu tahun kemudian, pada tahun 1904, arkeolog melakukan penggalian di Efesus dan menemukan struktur hancur yang mereka juluki Octagon karena bentuknya yang tidak biasa. Penggalian lebih lanjut pada tahun 1926 mengungkapkan ruang makam dalam Octagon, yang di dalamnya ditemukan tulang seorang wanita yang usianya ditaksir sekitar 20 tahun.

Dr Hilke Thuer, yang ahli dalam arsitektur kuno, mengatakan kepada Sunday Times, ketika ia terlibat dalam misi Octagon, tidak diketahui kerangka siapa yang mereka temukan. “Kemudian saya menemukan beberapa penulis kuno mengatakan bahwa pada 41 tahun SM, Arsinoe IV–adik tiri Cleopatra–dibunuh di Efesus oleh kekasih Romawi Cleopatra, Marc Antony,” ujarnya.

Thuer mengatakan, hasil pemeriksaan forensik dan fakta dari rekonstruksi wajah menunjukkan bahwa Arsinoe memiliki ibu berdarah Afrika. “Itu adalah sensasi yang nyata,” katanya.

Dia menyayangkan banyak bagian tulang yang tercerai-berai dipegang banyak orang. “Saya tidak tahu apakah ada kemungkinan untuk melakukan lebih dari pengujian DNA. Forensik bukan bidang saya,” ucap Thuer. “Salah seorang rekan saya di proyek mengatakan kepada saya dua tahun yang lalu bahwa saat ini ada metode lain yang dapat benar-benar menentukan secara lebih akurat. Tapi dia berpikir mungkin ada metode baru yang berkembang. Ada harapan.”cleopatra

About syafyess

Saya dilahirkan di kota Pekanbaru yang terkenal dengan cuaca panasnya dan daerah paling kaya di Indonesia karena diatas dan dibawah buminya menghasilkan minyak.

Diskusi

Belum ada komentar.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Arsip

Blog Stats

  • 362,187 hits

Map MyVisitor

Flags MyVisitors

free counters

%d blogger menyukai ini: