//5T4T3
you're reading...
PATRIOTISME SAYA

TAK GUBRIS REKOMENDASI TIM 8, KAPOLRI DAN KEJAGUNG ABAIKAN PRESIDEN

Jakarta – Kasus Bibit dan Chandra dinilai tidak bisa diselesaikan secara hukum murni. Polri dan Kejaksaan Agung seharusnya mendengarkan rekomendasi Tim 8 jika tidak mau dianggap mengabaikan amanat Presiden.

“Jika tidak melaksanakan rekomendasi Tim 8 berarti Polri dan Kejagung mengabaikan amanat Presiden yang sudah dipercayakan kepada Tim 8,” ujar pengamat hukum UI Rudi Satrio saat dihubungi, Sabtu (14/11/2009).

Pakar hukum pidana ini menyadari bahwa kasus Bibit dan Chandra sudah melampaui batas-batas kuasa hukum. Diperlukan langkah politik untuk menyelesaikan masalah ini.

“Ini tidak bicara penegakan hukum yang murni, ini sudah masuk politik dan butuh dukungan politik,” ungkap Rudi.

Untuk itulah Polri dan Kejaksaan harus menggubris Tim 8 yang dibentuk untuk mencari fakta dengan cara politik hukum. “Polri dan Kejagung harus mengikuti rekomendasi Tim 8, kita bicara amanat Presiden,” imbuh Rudi.

Menurut Rudi, Presiden akan mengambil tindakan tegas jika kasus ini semakin rumit. Jika tidak, Presiden akan melakukan reformasi kepolisian dan kejaksaan. “Bisa bicara secara struktural penggantian Kapolri dan Jaksa Agung,” pungkasnya.
KEJAGUNG & KAPOLRI

Iklan

About syafyess

Saya dilahirkan di kota Pekanbaru yang terkenal dengan cuaca panasnya dan daerah paling kaya di Indonesia karena diatas dan dibawah buminya menghasilkan minyak.

Diskusi

Belum ada komentar.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Arsip

Blog Stats

  • 389,936 hits

Map MyVisitor

Flags MyVisitors

free counters

%d blogger menyukai ini: